Saturday, July 27, 2013

Sahabat. Mencari. Menjadi.

بسم الله الرحمن الرحيم 

Sahabat.

Kawan.

Rakan.

Teman.

Dalam hidup kita takkan terlepas dari mempunyai sahabat, rakan, teman, atau kawan. Ya, aku yakin semua pasti merasa termasuk aku. Aku tak boleh hidup tanpa mereka.

Tapi, pernah satu ketika aku rasa aku nak hidup sorang. Tanpa sesiapa di sisi. 

Apa guna ada kawan tapi untuk masa gembira sahaja?

Masa aku sedih tiada di sisi.

Masa aku salah semua lari.

Masa aku dah gembira kenapa masa itu mereka tanya keadaan aku? 
Ya, mungkin aku tak suka tunjuk aku sedih. Sesedih mana pun aku, aku tetap tersenyum. Mungkin sebab itu.

Nak practice hidup di alam barzakh. Kubur lain-lain, kat kubur nanti sorang je.

Tapi aku nak teman dalam Syurga.

------------------------------------------

Tak boleh. Aku salah. Aku tak boleh hidup sendiri.

Kawan ni lah juga yang boleh bawa kita sama-sama ke Syurga atau sebaliknya (nauzubillah).

Dalam Islam sendiri menyeru kita supaya berjemaah bukan sendirian.

Syaitan itu lebih suka pada mereka yang bersendirian.

Sebab itu bila kita bersama kawan di kampus kita rasa kuat. Sangat kuat. Tapi bila cuti, futur. Oh, sedih. T.T

Sebab itu selalunya masa dalam kelas tasmik masa semua orang bersendirian, lepas aku dan kawan aku sorang ni tasmik, aku akan cari dia untuk kami borak. (Sungguh aku rindu kau kawan!) Ok, bukan borak kosong. Kami cari ayat-ayat Quran yang best untuk sama-sama tadabbur. Kami cari ibrah untuk kami guna dalam hidup. Aku rasa best sangat buat macam ni. Biasanya kelas ni dah petang, so nak study pun macam tak best dah. Aku buat camtu sebab dalam kelas ni lah aku rasa aku paling tak kuat. Aku rasa syaitan tu dekat dengan aku untuk aku terbitkan rasa sakit hati dan hasad dengki. Aku tak tahu kenapa. Tapi kau memang jahat syaitan. Dan aku takkan jadikan kau teman aku syaitan. 

Nampak aku perlukan sangat kawan. Aku tak kuat bila sendiri.

Tapi ada sesuatu yang bermain di fikiran aku.

Kenapa bila sayang orang, really take care about somebody (dengan cara kita yang lain dari orang lain. Means dia mungkin tak tahu pun), kita jarang sangat dapat balasan.

Baiklah. 

Sekarang aku muhasabah. 

Adakah kau buat semua tu untuk dapat balasan Humaira?

“eh tak. At least hargailah.”

Tak. Kalau macam tu lah gayanya, memang kau mengharapkan balasan.

Ok.” .___. 

----------------------------------------

Suatu hari dalam usrah.

“Antara kamu dengan sahabat kamu adalah tanggungjawab kamu dengan Allah.”

Tersentak aku mendengar ungkapan ini dari mulut seorang ahli usrah. Lantas menarik minat untuk mendengar huraian selanjutnya.

“Maksudnya, antara kamu dengan sahabat kamu, kenapa kamu bersahabat dengan dia, untuk apa, itu semua sebenarnya antara kamu dengan Allah. Sebab sahabat kamu tak tahu pun semua tu. Dan even antara sahabat kamu dengan kamu pun kamu tak tahu apa tujuan dia. Semua tu antara dia dan Allah. Sebab itu kamu tak boleh sesuka hati bersahabat kerana mengharapkan sesuatu balasan.”

Ok. Tersedar aku sambil mengangguk-angguk kepala.

Ukhuwah itu apabila kita memberi kasih sayang tanpa mengharapkan balasan.

Deep and true. I never realize before this.

Bermula detik itu, aku azam aku tak akan mengharap apa-apa balasan lagi. Mengharap pada manusia, hanya satu yang kau akan temui. Kekecewaan.

Dan bermula detik itu juga aku mencari apa makna berkasih sayang dan bersahabat.

---------------------------------------------

Dalam diri sedang memburu jawapan kepada persoalan tersebut.

Akak SC bagi tugas (macam tahu tahu je kan), sadly tak sempat sampaikan kat SC lagi. Tapi dah tersampaikan kat Giant SC (sebab tak tahu nak cakap apa. Tetiba kena cakap). *Beza my SC n Giant SC kalau sesiapa yang tak tahu, buat buat tahu jelah eh. Heee *

Hasil buruan,

Hadith ke-13 dalam Himpunan Hadith 40 Imam Nawawi.

Dari Abu Hamzah, Anas bin Malik radhiyallahu anhu, pelayan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, dari Nabi Shalallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Tidak beriman seseorang di antara kamu sehingga ia mencintai milik saudaranya (sesama muslim) seperti ia mencintai miliknya sendiri”. (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Hadis ni. Sejak dari zaman sekolah dah dengar. Hafal. 

Tapi faham ke? Aku lah. 

Tapi amal ke? Aku lah. 

The point to highlight is tidak sempurna iman. Iman bukan benda untuk kita buat main.

Cinta. What actually it is?

Cinta yang dimaksudkan ialah cinta untuk memperoleh kebaikan & manfaat. Maksudnya, kita mestilah suka bila diri kita dapat kebaikan atau manfaat kan? Macam tu jugak lah kita suka saudara kita memperolehinya. Cinta ni juga bukan kepada tabiat kemanusiaan atau fizikal seseorang tetapi cinta kepada roh keagamaan. Jadi, setiap kebaikan bagi kita adalah untuk saudara kita juga.

Pentingnya cinta dan kasih sayang antara saudara ini disandarkan kepada IMAN untuk menjadikan asasnya kuat. Bila asas kuat, kita akan terhindar daripada anasir-anasir yang menyebabkan perpecahan & permusuhan.

وَاعْتَصِمُوا بِحَبْلِ اللَّهِ جَمِيعًا وَلاَ تَفَرَّقُوا
“Dan berpegang teguhlah kamu sekalian kepada tali Allah (agama Islam), dan janganlah kamu bercerai-berai,” 
(Ali Imran 3:103)

Jelas lah di sini, apa yang Allah suruh dan apa yang Rasulullah seru adalah untuk manfaat kita juga. Lihatlah dunia sekarang. Penuh dengan hasad dengki dan perpecahan. Check balik di mana silapnya? Ternyata asas persaudaraan kita lemah

And one more important thing, Persaudaraan dan juga Islam kita itu bukan untuk sesuatu bangsa atau kaum sahaja. Islam itu untuk semua. Tak kira kau melayu atau tidak. Jangan salah anggap. Islam for all.

Satu yang dah cukup tersemat dalam diri aku ; Sayang itu ingin bersama di Syurga. Apa-apa yang bawa kita ke neraka, bukan sayang namanya.”

-------------------------------------------------

Sekarang aku sedar apa tujuan sahabat. Apa tujuan persaudaraan. 

Mulai saat itu, aku mula cinta dan sayang kawan-kawan semua. Aku nak sebarkan kebaikan kepada semua. Walaupun aku tahu ada yang tak suka. Tapi hati aku suka, jiwa aku tenang. Sebab aku sayang dia, aku nak bersama dia hingga ke Syurga.

Tapi sungguh, tak mudah. Susah. 

Saat tu aku rasa macam ada yang semakin jauh dari aku. Yang makin dekat hmmmm mungkin sedikit.

Tapi takpe aku tahu tu cabaran.

Bukan semua orang akan suka pada kita. Tapi buatlah apa yang Allah suka.

Aku tahu aku ni jenis membosankan sikit. Sebab aku bukan gamer untuk diajak bermain, aku bukan kaki wayang untuk sama-sama tengok movie, aku bukan minah kecoh untuk diajak berbual. Aku dengan cara aku. Bila aku bosan (hoi, rasa bersalah gila sebut perkataan ni. Orang ada tujuan hidup takkan bosan lah!), aku buang masa. Cara aku buang masa ialah bukak youtube layan talk or nasyid and blog walking. Paling paling buang masa pun scroll timeline twitter or newsfeed facebook banyak kali walaupun benda sama yang aku tengok. Kalau diajak borak, kadang aku jadi pendengar setia je. Tapi kalau time aku nak cakap, jangan suruh stop lah. Hihi.

Aku bahagia dengan cara aku. 

Tapi pernah je orang tegur indirect, “weh daie tu tak semestinya tawaduk baik gila, boleh jadi dia gila-gila. Mungkin dakwah dia lebih berkesan.” Betul. Aku tak pernah cakap tu salah. Aku boleh je jadi macam tu kalau kau nak. Tapi bukan diri aku lah tu. 

Eh, but actually aku ni takde lah tawaduk baik mana pun. Biasa je. Golongan pertengahan. (eh, bukan golongan yang jahat jugak ke? *confius*

Tapi satu je yang aku cari, kawan susah dan senang. Dan mungkin aku akan berhenti mencari. Sebab dah penat cari. Eh tak. Instead of ‘mencari’, what if aku ‘menjadi’. 

Baik. Aku akan berhenti ‘mencari dan cuba untuk ‘menjadi’.

Susahnya ‘mencari’ mungkin sebab aku jugak. Aku jenis yang pendam. If I have a problem, aku akan fikir banyak kali untuk cerita pada orang. Sebab tu kot aku ada sangat ramai kawan masa happy.

So friends, aku mintak maaf sangat sangat kalau kau nampak aku ada masalah but I didn’t tell you. T.T I did tell someone but not you. Bukan sebab tak percaya kat awak, tapi aku nampak banyak cons if I told you. Mungkin sebab prob tu sendiri. Lama aku fikir nak cerita kat kau ke tak, tapi in the end aku tak cerita kat sorang pun yang aku paling rapat. Aku rasa serba salah sampai hari ni, tapi aku rasa aku akan lagi serba salah kalau aku membebankan korang dengan masalah aku. I’m sorry. T.T (tujukan kepada mereka kalau mereka baca)

Don’t worry friends, selagi ada iman dalam diri dan selagi aku sedar ada Allah dalam hati, I’ll always be fine. :)

Aku tak nak terlalu bergantung pada manusia sebab ‘memilih untuk mencari manusia tatkala kita lemah, mungkin akan lebih melemahkan kita.’ 

Tapi kita juga manusia. Nak tak nak mesti rasa nak share dengan orang lain. Boleh. Aku tak kata salah. Kalau tak apa guna counsellor and psychologists? Tapi jangan terlalu. Lebihkan meluah pada yang Maha Mendengar, kepada yang beri kita masalah, pasti pada Dia juga penyelesaiannya. :)

Biarkan apa yang manusia lain buat pada kita, asalkan kita jangan buat pada mereka. Berikan yang terbaik dari diri kita untuk semua manusia. Berdoa suatu hari dia akan sedar akan perbuatannya. 

Hati manusia Allah yang pegang. Kalau manusia yang pegang, dah lama aku cari manusia yang pegang tu dan suruh dia Clorox semua hati-hati manusia. Tapi tak. Allah yang pegang hati kita. Jadi, berdoa pada Dia supaya Dia membersihkan hati-hati kita yang penuh dengan titik hitam.

-----------------------------------------------------

Seseorang pernah bertanya, “Dah jumpa tak even sorang kawan yang sama tujuan hidup dengan kita, yang sama-sama berjanji nak berada dalam satu jalan dan medan dengan kita, yang berjanji nak ada masa jatuh dan bangun?”

Tersentak.

Tersenyum sinis.

Tergelak tak ikhlas.

Jujur, pertanyaan tu menghantui aku beberapa minggu.

Aku jadi tawar hati.

Tawar hati untuk selesa berada dalam kelompok sendiri.

Rasis mereka kata. Heh. Aku benci dituduh dengan perkataan itu.

Jadi, campaklah aku ke mana sekali pun. Akan aku berjanji memberi kebaikan untuk semua.

Campaklah aku ke laut, ingin aku menjadi pulau.

Campaklah aku ke daratan, ingin aku menjadi sebuah gunung.

Tawar hati untuk aku memilih sahabat.

Rasa tak adil bagi diri aku untuk memilih.

Jadi aku ingin menjadi neutral.

Aku tak mahu memilih, aku ingin menjadi sahabat.

Semoga itu akan diredhai-Nya.

------------------------------------------------------------------

Akhiri topic dengan sebuah puisi dari akak yang cute untuk adik-adik yang comel ^_^V (jangan marah xp) :

“Pertemuan dan perpisahan itu 
Aturan dari Tuhan

Persahabatan yang terbina dalam kalangan kita
Yang itu yang paling tak ternilai
Mengapa perlu bersangka buruk dan berpecah sesama
Andai mengatakan mahu bersama-sama semua ke syurga-Nya?

Saling menerima itu yang menjadi kuncinya
Saling berkawan kerna-Nya itu yang mengukuhkan ikatan kita
Siapapun diri kamu bahkan diri kawan kita
Terima seadanya, berubah ke arah kebaikan bersama-sama

Sangat memilih kawan takkan ke mana
Apatah lagi satu akidah semuanya
Andai kita sendiri tidak mampu bersangka baik kepada kawan seakidah kita
Siapakah lagi yang mampu?

Kawan terbaik ialah sahabat yg membawa kita ke syurga-Nya....
Hanya doa diberi yang terbaik buatmu adik2 akak tersayang~ ^_^V
Selamat melangkah ke tahun yang lebih mencabar”

bertarikh: 22 June 2013


Wallahu’alam.

P/s: cerita tokok tambah. Kawan kawan saya tetap yang terbaik ! :D 

1 comment:

M Faridzuan Majid said...

Assalamualaikum. Saya suka baca entri saudari. Alhamdulillah. Apa yang saudari catatkan, ada kait rapat dengan hidup saya, khususnya perjuangan dalam persahabatan. Semoga entri ini akan memberi manfaat kepada semua yang membacanya. In sha Allah.